Panduan Plesk Untuk Client – Mengelola plugin

Menginstal dan menghapus plugin

Untuk menginstal plugin pada instalasi WordPress satu atau lebih, pergi ke situs web & domain > WordPress > Plugin tab > menginstal.

Ketik nama plugin yang Anda ingin menginstal dan klik untuk mencari. Setelah pencarian selesai, Cari plugin diinginkan dalam daftar dan pilih kotak centang yang sesuai. Plugin dipilih akan dipasang di semua instalasi WordPress dipilih. Secara default, plugin yang diinstal baru diaktifkan segera; Anda dapat mencegah hal ini oleh membersihkan Aktifkan setelah installationcheckbox.

Catatan: Jika Anda mencari sebuah plugin, centang kotak, dan kemudian melakukan pencarian baru tanpa menginstal plugin pertama, hasil pencarian pertama akan hilang. Untuk alasan itu kami sarankan bahwa Anda menginstal plugin satu pada satu waktu.

Untuk menghapus sebuah plugin dari satu atau lebih WordPress instalasi,

  • Pergi ke situs web & domain > WordPress.
  • Centang kotak di samping nama-nama yang Anda ingin menghapus plugin dan klik plugin WordPress instalasi.
  • Klik ikon di sebelah sebuah plugin untuk menghapusnya dari contoh-contoh WordPress yang dipilih.

Anda juga dapat menghapus plugin satu atau lebih dari semua instalasi WordPress pada berlangganan. Untuk melakukannya,

  • Buka website & domain > WordPress > Plugin tab,
  • Bentang kotak di samping nama-nama plugin yang ingin Anda hapus, Lalu klik Uninstall.

Mengaktifkan dan menonaktifkan plugin

Untuk mengaktifkan atau menonaktifkan plugin satu atau lebih pada satu atau lebih WordPress instalasi,

  • Pergi ke situs web & domain > WordPress,
  • Centang kotak di samping nama-nama WordPress instalasi di mana Anda ingin mengaktifkan atau menonaktifkan plugin dan Klik Plugins. Anda akan disajikan dengan daftar semua plugin yang diinstal pada setidaknya satu instalasi WordPress dipilih, bersama dengan mereka status aktivasi. Untuk setiap plugin, Anda dapat memilih untuk mengaktifkannya pada semua instalasi yang dipilih, menonaktifkannya pada semua instalasi yang dipilih, atau meninggalkan status Aktivasi plugin yang tidak berubah.

Anda juga dapat mengaktifkan atau menonaktifkan plugin satu atau lebih pada semua instalasi WordPress milik berlangganan, di mana mereka plugin diinstal. Untuk melakukannya,

  • Buka website & domain > WordPress > Plugin tab,
  • Centang kotak di samping nama-nama plugin yang Anda inginkan untuk mengaktifkan atau menonaktifkan dan klik Aktifkan atau Nonaktifkan.

Update plugin Untuk memperbarui plugin satu atau lebih,

  • Pergi ke situs web & domain > WordPress > Plugin tab
  • Centang kotak di samping nama-nama plugin Anda ingin memperbarui dan klik Update.

Mengelola Tema

Menginstal dan menghapus tema

Untuk menginstal tema pada satu atau lebih WordPress instalasi, pergi ke situs web & domain > WordPress > tab tema > menginstal.

Ketik nama tema Anda ingin menginstal dan klik untuk mencari. Setelah pencarian selesai,

  • Cari dengan tema yang diinginkan dalam daftar dan pilih kotak centang yang sesuai.
  • Anda sekarang dapat menginstal tema pada semua instalasi WordPress pada langganan saat ini dipilih, atau klik > Pilih contoh untuk memilih satu atau lebih instalasi di mana tema akan diinstal.

Catatan: Jika Anda mencari tema, centang kotak, dan kemudian melakukan pencarian baru tanpa menginstal tema pertama, hasil pencarian pertama akan hilang. Untuk alasan itu kami sarankan bahwa Anda menginstal tema satu pada satu waktu.

Untuk menghapus tema dari satu atau lebih WordPress instalasi,

  • Pergi ke situs web & domain > WordPress.
  • Centang kotak di samping nama-nama yang ingin Anda hapus tema dan klik tema WordPress instalasi. Klik ikon Pl37.png di sebelah tema untuk menghapusnya dari contoh-contoh WordPress yang dipilih.

Anda juga dapat menghapus satu atau lebih tema dari semua instalasi WordPress pada berlangganan. Untuk melakukannya,

  • Buka website & domain > WordPress > tema tab,
  • Centang kotak di samping nama-nama dari tema yang ingin Anda hapus, lalu klik Uninstall. Perhatikan bahwa tema yang saat ini aktif pada instalasi WordPress tidak dapat dihapus dari instalasi itu. Untuk menghapus tema dari instalasi WordPress, mengaktifkan tema yang berbeda di atasnya pertama.

Mengaktifkan dan menonaktifkan tema

Untuk mengaktifkan tema pada satu atau lebih WordPress instalasi,

  • Pergi ke situs web & domain > WordPress,
  • Centang kotak di samping nama-nama yang Anda ingin mengaktifkan tema dan klik tema WordPress instalasi. Anda akan disajikan dengan daftar semua tema yang diinstal pada setidaknya satu instalasi WordPress dipilih, bersama dengan mereka status aktivasi. Anda dapat memilih tema yang akan diaktifkan pada semua instalasi WordPress yang sudah terpasang.

Anda juga dapat mengaktifkan atau menonaktifkan tema pada semua instalasi WordPress milik berlangganan, di mana tema yang diinstal. Untuk melakukannya,

  • Buka website & domain > WordPress > tema tab, dan klik Aktifkan di tema Anda ingin mengaktifkan.

Memperbarui tema

Untuk memperbarui tema satu atau lebih,

  • pergi ke situs web & domain > WordPress > tema tab,
  • Centang kotak di samping nama-nama dari tema Anda ingin memperbarui, dan klik Update.

Mengamankan WordPress

Untuk memeriksa dan aman WordPress instalasi:

1. Masuk ke website & domain > WordPress.

2. Lakukan salah satu langkah berikut:

  • Untuk memeriksa keamanan semua WordPress instalasi, klik Periksa keamanan.
  • Untuk mengamankan instalasi WordPress satu, klik ikon di kolom S di sebelah nama instalasi WordPress yang diinginkan.
  • Untuk mengamankan instalasi WordPress dua atau lebih, pilih kotak centang untuk instalasi WordPress yang sesuai, lalu klik Periksa keamanan.

3. Pilih kotak centang yang sesuai dengan perbaikan keamanan yang Anda ingin menerapkan, lalu klik aman.

Perhatian: Perlu diingat bahwa tidak semua perbaikan keamanan dapat digulung kembali. Dianjurkan untuk membuat cadangan berlangganan sesuai sebelum mengamankan instalasi WordPress.

Daftar lengkap perbaikan keamanan WordPress :

  • Folder wp-content. Direktori wp-content yang mungkin berisi file PHP tidak aman yang dapat digunakan untuk merusak situs Anda. Setelah instalasi WordPress, file PHP dapat dijalankan dari direktori wp-content. Pemeriksaan keamanan memverifikasi bahwa eksekusi file PHP di direktori wp-content adalah dilarang.

Perhatikan: bahwa custom arahan dalam file .htaccess orweb.config mungkin menimpa ukuran keamanan ini. Perhatikan juga bahwa beberapa plugin Anda mungkin berhenti bekerja setelah mengamankan folder wp-content.

  • Wp-termasuk folder. Wp-termasuk direktori mungkin berisi file PHP tidak aman yang dapat digunakan untuk merusak situs Anda. Setelah instalasi WordPress, file PHP dapat dijalankan dari wp-termasuk direktori. Pemeriksaan keamanan memverifikasi bahwa file eksekusi PHP dalam wp-termasuk direktori adalah dilarang.

Perhatikan: bahwa custom arahan dalam file .htaccess orweb.config mungkin menimpa ukuran keamanan ini. Juga mencatat bahwa beberapa plugin Anda mungkin berhenti bekerja setelah mengamankan wp-termasuk folder.

  • File konfigurasi. File wp-config.php berisi mandat untuk mengakses database dan informasi lainnya yang sensitif. Setelah instalasi WordPress, wp-config.php file yang dapat dieksekusi. Jika, untuk beberapa alasan, pemrosesan file PHP oleh web server dimatikan, hacker dapat mengakses isi dari file wp-config.php. Pemeriksaan keamanan memverifikasi bahwa akses tidak sah ke file wp-config.php diblokir.

Perhatikan: bahwa custom arahan dalam file .htaccess atau web.config mungkin menimpa ukuran keamanan ini.

  • Permissions direktori browsing. Jika direktori browsing dihidupkan, hacker dapat memperoleh informasi tentang situs Anda (apa plugin yang Anda gunakan dan seterusnya). Secara default, direktori browsing dimatikan di Plesk. Pemeriksaan keamanan memverifikasi bahwa direktori browsing di WordPress instalasi dimatikan.
  • Database awalan. Tabel database WordPress memiliki nama yang sama di semua instalasi WordPress. Ketika awalan nama tabel standar wp_database yang digunakan, seluruh struktur database WordPress tidak rahasia dan siapa pun dapat memperoleh data dari itu. Keamanan memeriksa perubahan awalan nama tabel database untuk sesuatu yang lain dari wp_. Modus pemeliharaan dihidupkan, Semua plugin yang dinonaktifkan, awalan diubah di file konfigurasi, awalan berubah dalam database, plugin diaktifkan kembali, struktur permalink refresh, dan kemudian modus pemeliharaan dimatikan.
  • Kunci keamanan. WordPress menggunakan kunci keamanan (AUTH_KEY, SECURE_AUTH_KEY, LOGGED_IN_KEY dan NONCE_KEY) untuk mengenkripsi informasi yang disimpan dalam cookie pengguna. Kunci keamanan yang baik harus panjang (60 karakter atau lebih), acak dan rumit. Cek keamanan ini memverifikasi bahwa kunci keamanan diatur dan bahwa mereka setidaknya mengandung karakter abjad dan numerik.
  • Permission untuk file dan direktori. Jika permission untuk file dan direktori tidak mematuhi kebijakan keamanan, file-file ini dapat digunakan untuk hack situs Anda. Setelah instalasi WordPress, file dan direktori dapat memiliki berbagai izin. Pemeriksaan keamanan memverifikasi bahwa permission untuk file wp-config.php diatur ke 600, lain file ke 644 dan direktori ke 755.
  • Administrator username. Ketika salinan WordPress terinstal, secara default ada pengguna dengan hak akses administratif dan username admin. Sebagai pengguna username tidak berubah di WordPress, salah satu hanya perlu menebak password untuk mengakses sistem sebagai administrator. Pemeriksaan keamanan memverifikasi bahwa ada tidak ada pengguna dengan keistimewaan administratif dan username admin.
  • Informasi versi. Ada dikenal kerentanan keamanan untuk setiap versi WordPress. Untuk alasan ini, menampilkan versi instalasi WordPress Anda membuat sasaran yang mudah bagi hacker. Versi instalasi WordPress tidak dilindungi dapat dilihat pada halaman meta data dan readme.html file. Pemeriksaan keamanan memverifikasi bahwa semua readme.html file kosong dan setiap theme file functions.php yang berisi baris: remove_action (\’wp_head\’, \’wp_generator\’);.

Menampilkan Log Kesalahan Situs Web

Untuk menampilkan log kesalahan untuk situs web tertentu.

1. Buka Websites & Domain > nama domain situs > klik File Manager (Pengelola File) Atau, buka File

2. Pilih Log di bingkai sebelah kiri, lalu klik error_log di dalam daftar

Resita has written 705 articles